Bulan ketiga tinggal beberapa hari lagi, sebentar lagi kita akan menuju bulan suci Ramadhan. Kira-kira tahun 2019 ini, kita sudah mempersiapkan apa ya?

Sedekah salah satunya, dana sedekah juga disiapkan melalui sampah. Ada apa dengan sampah?

Well, ini beberapa faktanya..

1.  “Indonesia merupakan negara penyumbang sampah plastik ke lautan terbesar kedua di dunia, sampah plastik sangat berbahaya,”
2. “Sampah makanan menghasilkan gas metana 25x lipat mengalahkan polusi karbon dari kendaraan kita”                                        3. “Bencana ledakan Tempat Pembuangan Akhir terbesar peringkat kedua di dunia”                                                                                 4. “Penyebab banjir diberbagai daerah nomor wahid karena sampah”                                                                                                            5. “Bank sampah didirikan pada 2008 sebagai konsep pengelolaan sampah yang meyakinkan”

Nah beruntung sekali ditempat tinggal kami sudah ada bank sampah sehingga kami cukup menjalankan alurnya saja. Tempat tinggal Anda belum punya bank sampah? Baca LANGKAH MEMBUAT BANK SAMPAH

Sebelum pergi ke bank sampah, kami kelompokkan sampah menjadi beberapa jenis. Kami sediakan 1 ruangan khusus untuk menyimpan sampah (di loteng). Jenis sampah yang ada dirumah berupa:

SONTOR

DUPLEX

KERDUS

KRESEK

BOTOL KACA

KERASAN

PET E

Kami penggemar susu, minuman isotonik, yogurt dan jamu, sehingga kemasan minuman tersebut yang mendominasi sampah di rumah. Sampah kemasan susu digepengkan terlebih dahulu supaya hemat ruang. Botol kaca dan botol plastik tentunya dipisahkan tempatnya. Jenis-jenis sampah ini memiliki nilai yang berbeda. Setelah terkumpul ternyata sampah rumah tangga mampu menghasilkan uang ya, walau nilainya dianggap masih kecil untuk sebagian orang. Nominal ini bila diakumulasikan sangat membantu untuk orang yang membutuhkan.

Buku Tabungan Sampah

Tahukah Anda? Penelitian dari Harvard Medical School, plastik itu bisa berubah menjadi mikro plastik. Kalau dimakan ikan dan manusia, berpotensi menghasilkan keturunan yang mengalami kuntet atau stunting.

Sebagai Ibu Muda, Kamu Mau Diam Saja?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *